Karungut, Syair Kebajikan Masyarakat Dayak Kalimantan Tengah

Karungut Kalteng – Festival budaya Penyang Hinje Simpei (FBPHS) 2019, di Kabupaten Katingan, Provinsi Kalimantan Tengah (Kalteng), baru berakhir pada Kamis (29/8/2019) malam lalu. Salah satu rangkaian acaranya adalah lomba Karungut putra dan putri. Apa itu Karungut? Bagaimana sejarah Karungut?

Festival Budaya ini adalah salah satu upaya melestarikan sekaligus promosi budaya yang ada di Katingan khususnya dan Kalimantan Tengah pada umumnnya. Termasuk kesenian Karungut Kalteng yang perlu kita jaga bersama-sama kelestariannya.

Karungut adalah sebuah kesenian tradisional dari Kalimantan Tengah, berupa sastra lisan atau biasa disebut pantun yang dilagukan. Sebuah sastra besar klasik, semacam pantun atau gurindam, yang sangat dijunjung oleh masyarakat Dayak.

Baca juga:
* VIDEO: Menpar di Pasar Terapung Lok Baintan, Banjar Kalsel

Karungut Dayak Kalimantan Tengah - Karungut Kalteng
Penampilan peserta lomba Karungut di acara Festival budaya Penyang Hinje Simpei (FBPHS) 2019, yang baru berakhir pada Kamis (29/8/2019) malam lalu. (Foto: ist)

Syair-syair dalam Karungut berisi tentang kebajikan dan kebijaksanaan dari legenda-legenda kehidupan. Juga berisi tentang nasihat, teguran, dan peringatan dalam kehidupan sehari-hari manusia.

Karungut juga dapat mengungkapkan suatu rasa kegembiraan dan kebahagiaan masyarakat itu sendiri. Yang jelas isinya sangat bernilai positif.

Kesenian Karungut Kalteng ini harus terus dilestarikan dan ditekuni sampai akhir zaman. Kita sih berharap banyak yang mau mempelajarinya. Karena kesenian khas Dayak Kalimantan Tengah ini adalah salah satu ciri khas yang dapat memberikan kenangan mendalam bagi pendengarnya, termasuk bagi wisatawan yang datang.

Mungkin banyak yang berpikir melantunkan karungut itu sulit, sehingga segan mempelajari atau segan walau mencoba sedikit saja melantunkannya.

Padahal kalau kita cermati, kesenian Karungut Kalteng ini asyik dan menarik untuk didengar. Salah satu kesenian tradisional Kalimantan ini begitu komunikatif. Pesan-pesan yang disampaikan berbentuk pantun dalam bahasa daerah Dayak ini mudah dimengerti oleh penontonnya.

Karungut diiringi oleh alat musik Kecapi, Gendang, Gong, dan Suling. Saat ini sering juga dengan diiringi band atau organ.

Karungut Kalteng ini semacam sastra lisan nusantara yang mirip dengan Madihin di Kalimantan Selatan. Atau kalau di Jawa Tengah disebut Macapat.

Karungut sangat familiar di masyarakat sepanjang jalur sungai Kapuas, Kahayan, Rungan Manuhing, Katingan, dan sebagian jalur sungai Barito.

Pada zaman dulu, karungut biasa dilantunkan oleh para ibu untuk meninabobokan anak-anaknya. Zaman sekarang bisa kamu temui di acara hajatan perkawinan, khitanan, menyambut tamu penting, dan acara-acara besar lain.

Video Karungut Kalimantan Tengah

Asal Usul / Sejarah Karungut

Masyarakat Suku Dayak mempercayai bahwa dulu manusia diturunkan dari langit berbarengan dengan palangka bulau (tetek tatum), alat untuk menurunkan manusia ke bumi.

Yang menurunkan manusia dari langit adalah Ranying Hatalla langit atau dewa para petinggi suku Dayak. Saat itu ada alunan suara atau tembang-tembang. Dan mulai saat itulah Karungut muncul.

Dalam Karungut, bahasa yang digunakan adalah bahasa Sangiang atau sejenis bahasa Ngaju. Sebuah bahasa yang sangat tinggi sastranya yang digunakan dalam upacara adat untuk berkomunikasi dengan roh halus.

Struktur syair Karungut Dayak Ngaju berupa struktur lahir atau fisik dan struktur batin. Elemen-elemen dalam struktur tersebut memiliki keterkaitan satu sama lain.

Dalam setiap bait dan baris syair Karungut, memberikan makna mendalam bagi masyarakat Dayak Ngaju. Seperti mengajarkan tentang nilai kehidupan serta menghormati sesama manusia.

Sedangkan karakter yang mendominasi keseluruhan syair karungut, meliputi: karakter cinta lingkungan, nilai budaya, dan potensi diri.

Video Karungut Kalteng Modern

Bagi kamu yang mau berwisata ke Kalimantan Tengah, usahakan bisa menyaksikan dan menikmati langsung seni Karungut ini ya.

Baca juga:
* Taman Putroe Phang, Simbol Cinta Sultan Iskandar Muda dan Putri Kamaliah

Selain berwisata, kita bisa belajar akan nilai-nilai luhur yang terkandung didalamnya.

Salam Budaya.

(Dari berbagai sumber)
https://id.wikipedia.org/wiki/Karungut

Contoh Syair/Lirik Karungut Kalteng Modern

Lirik Karungut 1

Judul:Tradisi Budaya Manyipa
Cift. :Julia Restulangi

Hetuh tinai itah hasupa
Dengan ketun je tundah kula
Isut kesah handak nyarita
Ampin tradiai budaya manyipa

Isut sarita je akan itah
Budaya dayak Kalimantan Tengah
Karen budaya je handal ingesah
Mahining karungut je bujur buah

Tege budaya uluh bakas huran
Melai intu lewu kalimantan
Sampai wayah tuh masih ihapan
Akan kakare tundah jalahan

Tege ije budaya tradisi
Je dia tau itah malihi
Aluh wayah je sasar rami
Tradisi jituh tatap ingawi

Bara huran manjadi gawi
Sampai wayah tuh je gitan ampi
Akan itah tundah pahari
Budaya manyipa je jari tradisi

Budaya jituh masih ingguna
Hapa pambuka pander sarita
Akan kare je uluh maja
Mina mama bakas tabela

Melai suku dayak biasa manyipa
Bara je bakas palus tabela
Akan pambuka pander sarita
Dengan pahari je tundah kula

Amun uluh handak manyipa
Tege nyadia ramuan kea
Bara je sirih sampai kapulaga
Uras langkap taluh nyadia

Budaya jituh jari tradisi
Dia tau inganan atawa nangkiri
Ela sampai itah malihi
Awi zaman je sasar rami

Seni budaya itah palampang
Je jari impelai awi tatu hiang
Ayu itah je hanjak rantang
Mahaga budaya dengan atei huang

Akan itah tundah pahari
Bakas tabela hatue bawi
Karungut itah je lepah ampi
Aku balaku je paramisi

Tikas tuh helu tandak sarita
Atun kakare seni budaya
Amun tege kutak ku sala
Balaku ampun barata-rata

Lirik Karungut 2

Judul: Belum Ngasi Huang Kasusah
Cift. :Julia Restulangi

1.Balaku ampun barata-rata
Dengan ketun kawan tabela
Isut kesah handak nyarita
Atun kaasi anak tabela

2.Ilihi uluh tulak bagawi
Satiap andau cara kana lihi
Anak tabela je asi-asi
Melai hung huma belum manyuni

3.Mias kaasi satiap andau
Bapa bagawi guang lewu kejau
Akan manggau rujin panatau
Mangat rajaki halajur sundau

4.Atun kaasi anak tabela
Indu bagawi malan manana
Manggau duit akan sakula
Tapi rajaki hindai inenga

5.Balaku asi bara hatalla
Angat pambelum melai dunia
Belum susah je menderita
Angat bagawi je uras sala

6.Kanampi belum je cara kutuh
Nunggu kaasi je bara uluh
Bagawi karas je sawuh-sawuh
Tapi hasil dia inanguh

7.Ranying hatalla nenga kaabas
Mangat bagawi tatap pahias
Malan manyedot je uluh bakas
Bagawi karas tabayar uras

8.Atun kasusah je miar panjang
Bagawi angat dia manyanang
Tapi Hatalla nenga katarang
Mangat atei itah dia hasimpang

9.Samangat belum handak bakurang
Ampin kasusah je sasar panjang
Angat atei iadi hasimpang
Bapikir handak je tatau sanang

10.Ranying Hatalla jari nampayah
Angat kasusah je jari lepah
Belum tatau angat salawah
Pambelum sanang je akan itah

11.Atun sarita je uluh huran
Jituh manjadi akan palajaran
Akan itah tundah jalahan
Sarita jituh akan pangalaman

12.Tikas tuh bewei karungut itah
Karen sarita je jari lepah
Akan itah je kula tundah
Rahian andau nyambung kesah

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here